Today's Headline

HEADLINE NEWS

Kategori

Subscribe Here!

Enter your email address. It;s free!

Delivered by FeedBurner

Cari Blog Ini

Daerah

Breaking

Kriminal

Politik

Kriminal

Kesehatan

Hiburan

Olahraga

Recent comments

Fashion

News

Food

Sports

Food

Technology

Featured

Videos

Footer Text

Footer Widget 2

Footer 1

Recent News

Popular Posts

Kapolda Sumut dan Pangdam I/BB Tarik Tambang Bersama Buruh Ditengah Perayaan Hari Buruh Sedunia di Medan






Medan, (MorisNews) Kapolda Sumut Irjen Pol. Drs. Agus Andrianto, SH.,MH.,  bersama Pangdam I/BB Mayjen TNI MS Fadhilah menggelar perayaan Hari Buruh Sedunia di Lapangan Merdeka, Medan.
Peringatan Mayday ini sendiri, diisi dengan berbagai kegiatan, antara lain, tarik tambang, panjat pinang, musik, serta lucky draw.
Kapolda Sumut Irjen Pol Agus Andrianto mengatakan kaum pekerja merupakan pahlawan ekonomi bagi Negara, Provinsi, Kabupaten/Kota, dan juga keluarga.
Karenanya, sebagai aparat pemerintah, kata Agus, pihaknya siap memfasilitasi apapun yang menjadi keluhan buruh terkait dengan permasalahan perburuhan di Indonesia.
“Kita juga sudah mendengar bersama, bahwa kemarin bapak Presiden sudah mengundang perwakilan Serikat Pekerja di Indonesia. Dan beliau mengatakan akan melakukan evaluasi terhadap beberapa hal yang menjadi masalah di perburuhan,”katanya, Rabu (1/5/2019).
Daripada melakukan unjuk rasa, sambung pria bintang dua ini, sebaiknya peringatan MayDay lebih baik dirayakan dengan gembira seperti yang dilakukan sekarang ini.
“Karena kalau unjuk rasa itu mengganggu Hak Asasi orang lain,”ujarnya.
Begitupun, Agus menyatakan pihaknya sudah mengerahkan 2500 personel untuk mengawal para buruh yang melakukan aksi unjuk rasa yang tersebar di beberapa tempat.
“Inikan hari ulang tahun, tentunya harus dirayakan. Dengan dijadikannya MayDay sebagai hari libur, artinya pemerintah menghargai dan mengakui bahwa rekan-rekan pekerja adalah pahlawan-pahlawan yang perlu mendapatkan penghargaan,”ujarnya.
Sementara itu, Pangdam I/BB Mayjen TNI MS Fadhilah menyatakan, jika dirinya memberikan apresiasi terhadap apa yang dilakukan Polda bersama pemerintah dan kaum buruh pada MayDay ini.




Menurutnya, ulang tahun itu memang sifatnya adalah merayakan dan sebagai evaluasi untuk memberikan perbaikan-perbaikan ke depan.
“Bahwa ada masalah dengan persoalan perburuhan ya silahkan disalurkan dengan mekanisme yang ada, tidak perlu melalui demo-demo. Kita berharap tidak sampai ada image bahwa hari buruh itu demo, dan demo merusak. Tapi ternyata tidak, sebab buruh juga bisa diajak bicara, bisa diajak kompromi, dan berdiskusi,”terangnya.
Mengenai peringatan MayDay dengan meriah bersama aparat pemerintah akan merubah tradisi gerakan buruh, Pangdam mengaku jika pihaknya akan sangat menyambutnya dengan senang.
Karena, akunya, urusan buruh itu bukan hanya sekedar persoalan buruh saja, sehingga harus diselesaikan bersama-sama.
“Persoalan buruh itu, juga ada pengusaha yang terkait, ada Pemda yang terkait dengan aturan dan lainnya. Jadi duduk bersama itu lebih baik, untuk mencari jalan keluar yang membahagiakan bersama,”katanya. (Tikha)

Previous
« Prev Post

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *